Kami akan mendalami beberapa contoh konten yang bagus, dengan indikasi hasil konversi yang baik pada lalu lintas ke website.

Dari artikel ini, Anda juga akan mendapatkan alur proses yang bermanfaat untuk membangun konten bagus Anda sendiri dan mendorong pertumbuhan lalu lintas organik ke website Anda.

Namun pertama-tama, mari kita jelaskan cara kerja atau pedoman pembuatan konten, seperti apa tampilannya, dan mengapa perlu panduan.

Apa itu Pilar Konten?

Pilar konten adalah eksplorasi topik atau tema yang komprehensif dan otoritatif dimana pembaca bisa mendapatkan semua yang mereka butuhkan di satu tempat. Itu dapat dibedah menjadi beberapa halaman cluster dan digunakan kembali menjadi bagian konten yang lebih kecil.

Ada yang mengatakan, pilar konten adalah pusat hub konten Anda, dimana halaman cluster saling terhubung dengan pilar.

Tujuan dari hub konten adalah untuk membahas topik dengan cara yang paling komprehensif, menjawab setiap pertanyaan yang mungkin terkait dengannya.

Pilar konten dan halaman klusternya bekerja sama untuk membuat cakupan topik utama yang menyeluruh dan holistik.

Berikut adalah contoh yang menunjukkan “SEO” sebagai topik pilar utama. Di bawahnya, Anda dapat memecah subtopik seperti SEO Teknis dan SEO Lokal sebagai topik cluster.

Kemudian melangkah lebih jauh ke daftar alat SEO (seperti Google Analytics) yang digunakan untuk membuat pilar dan kluster, menjadi lingkaran penuh.

Lihat bagaimana semuanya bekerja sama untuk mendukung topik pilar utama?

Selanjutnya, kita akan mendalami beberapa contoh jenis pilar dan cara membuat alur kerja untuk memulai.

Mengapa Pilar Konten Penting?

  1. Pilar adalah pembangkit tenaga konten yang meningkatkan peringkat organik dan mendorong pertumbuhan lalu lintas.
  2. Mereka memamerkan keahlian Anda pada topik tersebut, dan struktur yang saling terkait membantu memberikan konteks ke mesin pencari (Google).

Ini hanyalah dua alasan mengapa model pilar-cluster adalah strategi SEO yang efektif.

Pilar dan kluster konten juga penting untuk meningkatkan peringkat dan otoritas Anda melalui cakupan topik yang komprehensif.

Pilar menghasilkan banyak subtopik semuanya dari satu ide atau tema. Dan cluster sempurna untuk menargetkan kata kunci longtail dan subtopik yang dicari pembaca Anda, seperti pertanyaan atau pertanyaan percakapan, memberi Anda banyak ide konten dan peluang untuk menentukan peringkat.

3 Jenis Kunci Pilar Konten

Ada tiga jenis utama halaman pilar : “The Guide”, “The What Is”, dan “The How-to”. Kami akan melihat contoh dari setiap jenis dan melihat cara kerjanya.

Untuk memutuskan jenis terbaik yang akan dipilih untuk pilar Anda, ada baiknya mempertimbangkan maksud pencarian audiens Anda (mengapa mereka memasukkan kata kunci tertentu) dan menyesuaikannya.

The Guide

Biasanya halaman pilar “panduan” berusaha memberi pembaca gambaran lengkap tentang suatu topik dan semua yang perlu mereka ketahui tentang subjek itu.

Banyak topik populer untuk halaman pilar panduan cenderung selalu hijau, dan topik tersebut dapat berfokus pada hal-hal seperti “101 untuk pemula” atau “panduan utama untuk X”. Di sisi lain, mereka bisa secanggih pengobatan ensiklopedis tentang suatu topik.

Halaman cluster untuk panduan ini akan memperluas aspek-aspek tertentu dalam topik utama, memberikan liputan otoritatif pada pertanyaan atau topik tertentu yang ingin dipelajari lebih lanjut oleh audiens.

Contoh Halaman Pilar Panduan

Mari kita ambil contoh halaman pilar ini dari Distrik Selatan New York. Itu peringkat di halaman pertama Google dengan frase kata kunci “Bagaimana mengajukan kebangkrutan di New York.”

Berjudul “Memahami Kebangkrutan,” konten pada halaman pilar ini memberikan tinjauan tingkat tinggi tentang hukum kepailitan, menguraikan tema, bab, dan pengadilan utama yang terlibat dalam masalah kepailitan pribadi dan perusahaan.

Singkatnya, ini dikhususkan dan dioptimalkan untuk memberi pembaca semua yang mereka butuhkan di satu tempat untuk mendapatkan informasi yang mereka cari secepat mungkin.

Sidebar kiri berisi daftar topik klaster seperti konsultasi hukum gratis, daftar periksa dan instruksi, dan informasi biaya pengarsipan, serta FAQ. Semua elemen ini bekerja untuk mendukung topik pilar utama, hukum kepailitan.

Panduan adalah format yang bagus untuk digunakan saat Anda ingin memberikan ikhtisar topik dan menjawab pertanyaan utama audiens Anda.

Sekarang mari kita lihat halaman pilar “What Is” dan beberapa contoh performa tinggi.

The What Is

Sesuai dengan namanya, halaman pilar What Is berusaha untuk menggambarkan, mendefinisikan, dan menjelaskan suatu topik secara mendalam. 

Strategi ini dapat membantu jika Anda mencoba memberi peringkat untuk kata kunci yang ditargetkan untuk audiens pemula, tempat Anda memperkenalkan topik dan kemudian menyediakan materi substantif yang membahas topik tersebut secara mendalam. 

Jika materi pelajaran cukup kompleks, Anda dapat memecah tema atau subtopik menjadi beberapa bab dan segmen.

Pemasar konten dapat mencapai peningkatan lalu lintas dengan menggunakan halaman pilar jenis ini jika kata kunci yang ditargetkan memiliki volume pencarian yang sehat. Pikirkan berapa kali Anda bertanya kepada Google, “Apa itu X, Y, atau Z?” dan itu membawa Anda ke halaman pilar tempat Anda mempelajari semua yang perlu Anda ketahui tentang topik itu.

Jika topik Anda selalu hijau, Anda dapat memanfaatkannya untuk membangun profil backlink bintang dan mempromosikan keahlian Anda dalam industri atau ceruk Anda.

Contoh Halaman Apa Itu Pilar

Pertama-tama, setiap subtopik diatur oleh daftar isi yang melompat ke topik tertentu yang dibahas secara lebih rinci dalam artikel.

Ini mengikuti struktur “apa”, “mengapa itu penting”, dan “bagaimana”, menyentuh dasar pada konsep paling mendasar misalnya seputar SEO. Tapi itu tidak terlalu jauh ke detail yang cocok untuk audiens yang lebih mahir.

Kedua, unsur pendukung seperti ilustrasi, video, dan grafik dimasukkan dalam tubuh artikel. Ini memberi pembaca bukan hanya satu tapi dua cara untuk menyerap konten.

Ketiga, perhatikan bahwa lebih banyak elemen “snackable” ini sempurna untuk dibagikan di media sosial, pemasaran email, dan saluran lain untuk mempromosikan konten pilar.

The How-To

Halaman pilar How-To berusaha memberi informasi dan memberdayakan pembaca tentang cara menyelesaikan tugas atau memecahkan masalah.

Pikirkan tutorial atau artikel langkah demi langkah yang menguraikan semua hal yang perlu diketahui audiens Anda tentang cara mencapai tujuan.

Daripada membahas topik yang luas (seperti halaman pilar panduan), How-To memberikan detail yang lebih terperinci.

Bergantung pada topik dan maksud pencarian, ini dapat digunakan untuk mendeskripsikan proses untuk audiens pemula dan berpengalaman.

Contoh Pilar the How-To

Saat kami menggunakan topik hukum untuk menjelaskan strategi konten pilar yang efektif, mari kita lihat contoh dari Boundless ini – halaman tentang cara mendapatkan kartu hijau berbasis pernikahan.

Konten pada halaman pilar menampilkan daftar isi berlabuh di paro bawah yang membahas topik klaster paling penting yang berfokus pada jadwal, kelayakan, biaya, formulir dan biaya, serta detail proses wawancara.

Anda dapat dengan mudah melihat struktur kluster konten, dengan semua link penting dikumpulkan di halaman pilar dan setiap kemungkinan pertanyaan dan subtopik terkait yang dicakup oleh perusahaan. Semua ini menciptakan pengalaman yang luar biasa bagi pengguna dan mengirimkan sinyal positif ke Google.

Perhatikan bahwa halaman tersebut juga menyertakan ajakan bertindak yang kuat untuk mendorong pembaca agar segera mendaftar.

Ini juga mencakup beragam konten seperti ulasan terbaru dari Trustpilot, sumber daya tambahan tentang kartu hijau pernikahan, dan bahkan kuis daftar periksa kartu hijau interaktif.

Peringkat halaman di Google di kedua posisi 1 dan 2, mengalahkan halaman Wikipedia untuk boot!

Sekarang setelah kita melihat tiga jenis halaman pilar dengan contoh, mari masuk ke alur kerja untuk membuatnya.

Bagaimana Mengembangkan Strategi Konten Pilar untuk Website?

Seperti yang dikatakan oleh Sun Tzu yang terkenal, “Taktik tanpa strategi adalah kebisingan sebelum kekalahan.”

Meskipun kami tidak membahas seni perang di sini, pentingnya pemikiran strategis dalam pembuatan konten sangat penting dalam mencapai hasil yang diinginkan dari upaya pemasaran apa pun.

Berikut adalah langkah-langkah yang harus menjadi dasar strategi pilar konten Anda:

1. Identifikasi Topik Pilar Konten Anda dan Buat Daftar Topik untuk Halaman Cluster Anda

Halaman pilar berperforma tinggi cenderung memiliki dua kesamaan:

  • Mereka membahas topik yang menarik, relevan, dan penting untuk audiens target mereka
  • Kata kunci memiliki volume pencarian yang sehat dan potensi peringkat

Mulailah dengan meneliti audiens Anda. Anda dapat melakukan wawancara dan mengirimkan survei pelanggan untuk mengidentifikasi kelemahan mereka.

Meneliti pertanyaan pelanggan dan menganalisis media sosial dan platform komunitas dapat lebih menggambarkan gambaran audiens Anda, dan persona pembeli dapat menjelaskan perilaku, demografi, dan preferensi online mereka.

Selanjutnya, identifikasi topik untuk halaman pilar Anda, dan pastikan itu cukup substansial untuk membangun hub.

Identifikasi Topik Pilar Konten Anda

Mulailah dengan membuat daftar topik tingkat tinggi yang diminati audiens Anda. Misalnya, jika Anda adalah firma hukum yang berspesialisasi dalam kasus terkait kebangkrutan, Anda dapat mulai dengan membuat konten tentang pertanyaan dan masalah yang paling sering dibagikan klien Anda.

Jika Anda ingin menjadikan proses ini lebih berbasis data dan memvalidasi topik Anda, serta menemukan ide terkait, gunakan Topic Research Tool.

Mari kita gunakan contoh dari sebelumnya. Cukup masukkan istilah tingkat tinggi (seperti “bankruptcy“) dan biarkan alat tersebut menghasilkan lusinan subtopik dan tema yang terkait dengannya.

Anda dapat memfilter subtopik berdasarkan Volume, Kesulitan, dan Efisiensi Topik, yang mempertimbangkan volume pencarian dan kesulitan peringkat.

Sekarang, pilih topik yang berpotensi menghasilkan lalu lintas dan terlihat dapat dicapai untuk website Anda. Penting juga bagi Anda untuk menilai relevansi mereka secara keseluruhan dengan audiens Anda dan kisah merek atau penawaran produk Anda, serta potensi mereka untuk menjadi bagian konten yang selalu hijau.

0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published.