Saat berpuasa, banyak hal yang perlu diperhatikan, termasuk penggunaan obat-obatan. Salah satu obat yang sering digunakan adalah obat tetes mata. Namun, apakah penggunaan obat tetes mata saat berpuasa dapat membatalkan puasa? Mari kita simak penjelasannya.

Secara umum, penggunaan obat tetes mata tidak membatalkan puasa. Hal ini karena obat tetes mata hanya diberikan pada bagian mata dan tidak dimakan atau diminum. Oleh karena itu, penggunaan obat tetes mata tidak memengaruhi keadaan puasa.

Namun, jika obat tetes mata mengandung zat yang dapat diserap oleh tubuh, seperti obat tetes mata yang mengandung kortikosteroid, maka penggunaannya harus diperhatikan. Kortikosteroid adalah obat yang dapat diserap oleh tubuh dan dapat mempengaruhi keseimbangan gula darah. Penggunaan obat tetes mata yang mengandung kortikosteroid dapat mempengaruhi keadaan puasa, terutama jika obat tersebut digunakan pada waktu dekat dengan waktu berbuka puasa.

Oleh karena itu, bagi mereka yang membutuhkan penggunaan obat tetes mata yang mengandung kortikosteroid, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter atau apoteker. Mereka dapat memberikan saran dan petunjuk yang tepat mengenai penggunaan obat tetes mata saat berpuasa.

Selain itu, bagi mereka yang menggunakan obat tetes mata biasa, sebaiknya tetap memperhatikan waktu penggunaannya. Sebaiknya gunakan obat tetes mata sebelum waktu berbuka puasa atau setelah waktu berbuka puasa. Hal ini untuk menghindari terjadinya masalah yang tidak diinginkan.

Dalam Islam, puasa merupakan ibadah yang sangat penting dan harus dilakukan dengan penuh kesadaran dan kepatuhan. Oleh karena itu, sebagai seorang muslim yang sedang berpuasa, sebaiknya tetap memperhatikan segala hal yang dapat mempengaruhi keadaan puasa, termasuk penggunaan obat tetes mata.

Kesimpulannya, penggunaan obat tetes mata biasa tidak membatalkan puasa. Namun, bagi mereka yang menggunakan obat tetes mata yang mengandung kortikosteroid, sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter atau apoteker. Selain itu, tetap perhatikan waktu penggunaan obat tetes mata untuk menghindari terjadinya masalah yang tidak diinginkan. Semoga artikel ini bermanfaat bagi kita semua.



The question of whether or not using eye drops invalidates fasting is one that has long been debated in the Muslim community. As per Islamic law, a person who is fasting must refrain from eating, drinking, and engaging in sexual activity from dawn to sunset. However, the use of eye drops remains an area of contention between those who believe they break the fast and those who believe they do not.

The majority of Islamic scholars agree that using eye drops does not invalidate a fast.This opinion is based on the fact that, unlike swallowing food or drink, eye drops are not intended for nutrition and thus do not break the fast as long as there is no material replacement for them. Notably, eye drops contain a small concentration of alcohol which is harmless and does not enter the bloodstream.

Those who believe that eye drops break the fast argue that the eye drops lead to the absorption of a material in the body and thus invalidate the fast. They base their opinion on the lack of evidence to support the opinion that eye drops are permissible during fasting.

Despite the majority opinion among Islamic scholars that the use of eye drops does not break the fast, some believers continue to abstain from using them out of precaution. Whether or not one uses eye drops is ultimately an individual’s preference. However, it is important to keep in mind that Islamic Law permits fasting Muslims to take advantage of eye drops as an aid to improve eyesight without fear of invalidating their fast.
0 Shares:
You May Also Like