Ini adalah hasil analisis dari jutaan video di YouTube untuk membantu Anda memahami tentang cara kerja mesin pencarian YouTube saat ini.

Secara khusus, kami melihat korelasi antara faktor peringkat — seperti views, komentar, dan konten yang dibagikan — dengan peringkat YouTube.

Kami belajar banyak tentang SEO YouTube. Dan saya yakin Anda juga akan melakukannya.

Berikut adalah Ringkasan dari Apa yang Kami Temukan:

  1. Komentar tampaknya menjadi faktor peringkat yang berpengaruh. Kami menemukan bahwa jumlah komentar video sangat berkorelasi dengan peringkat yang lebih tinggi.
  2. Video yang lebih panjang secara signifikan mengungguli video yang lebih pendek. Durasi rata-rata halaman pertama video YouTube adalah 14 menit, 50 detik.
  3. Kami menemukan bahwa jumlah views video memiliki korelasi yang signifikan dengan peringkat .
  4. Jumlah konten dibagikan yang dihasilkan video sangat terkait dengan peringkat halaman pertama YouTube.
  5. Ada korelasi moderat antara jumlah subscribers dan rangking. Ini berarti bahkan channel kecil pun memiliki peluang untuk memeringkat video mereka di YouTube.
  6. Jumlah likes video secara signifikan berkorelasi dengan peringkat yang lebih tinggi.
  7. Subscriptions driven” memiliki korelasi yang cukup kuat dengan peringkat. Oleh karena itu, video yang menghasilkan subscriber baru memiliki keunggulan dalam pencarian YouTube.
  8. Kami menemukan hubungan yang sangat kecil antara tag video yang kaya kata kunci dan peringkat. Ini dapat mewakili fakta bahwa YouTube sekarang dapat memahami konten video tanpa bantuan metadata.
  9. Video yang berisi kata kunci pencocokan tepat dalam judul videonya tampaknya memiliki sedikit keunggulan dibandingkan video yang tidak. Ini berarti bahwa memasukkan kata kunci dalam judul Anda dapat meningkatkan peringkat Anda dengan margin tipis.
  10. Kami tidak menemukan korelasi antara deskripsi dan peringkat video yang dioptimalkan kata kunci.
  11. Video HD mendominasi hasil pencarian YouTube. 68,2% video di halaman pertama YouTube dalam format HD.

Saya memiliki data dan informasi rinci dari temuan kami di bawah ini.

Komentar Video Memiliki Korelasi Yang Sangat Kuat Dengan Peringkat

YouTube mendorong pembuat konten untuk mempublikasikan video yang memaksimalkan keterlibatan. Betul, komentar adalah indikator kuat bahwa orang-orang terlibat dengan video Anda.

Tetapi apakah YouTube menggunakan komentar sebagai sinyal peringkat?

Data kami menunjukkan bahwa mereka melakukan:

Seperti yang Anda lihat pada bagan di atas, semakin banyak komentar yang dimiliki video, semakin tinggi peringkatnya. Mengingat penekanan YouTube pada user engagement, hasil ini bukanlah kejutan besar.

FAKTA: Video dengan banyak komentar cenderung mendapat peringkat terbaik di YouTube.

Video Lebih Panjang Mengungguli Video Pendek

Dalam hal SEO video, haruskah Anda membuat video pendek? Atau apakah Anda lebih baik membuat video yang lebih panjang yang membahas topik secara mendalam?

Kami menganalisis data kami untuk mencari tahu.

Data kami menunjukkan bahwa video yang lebih panjang cenderung mengungguli video pendek secara signifikan.

Padahal, rata-rata durasi peringkat video di halaman pertama YouTube adalah 14 menit, 50 detik.

Apa yang terjadi?

YouTube telah secara terbuka mengkonfirmasi bahwa total waktu menonton video adalah sinyal peringkat utama.

Juga, pada tahun 2015, Google diberikan paten untuk algoritme yang menggunakan “waktu tonton” sebagai sinyal peringkat.

Singkatnya, YouTube ingin mempromosikan video yang membuat orang tetap di YouTube untuk jangka waktu yang lama. Video yang lebih panjang menghasilkan yang terbaik, oleh karena itu preferensi untuk konten video yang lebih panjang.

Teori lain adalah bahwa video yang lebih panjang memberikan lebih banyak nilai keseluruhan dalam satu video. Ini berlaku untuk video “petunjuk” serta untuk konten yang dirancang untuk menghibur. Nilai yang diberikan oleh video yang lebih panjang dapat mendorong lebih banyak sinyal interaksi (termasuk komentar dan suka) yang pada akhirnya memengaruhi peringkat.

Bahkan, jika Anda melakukan pencarian sepintas tentang kata kunci populer, Anda akan kesulitan menemukan video pendek (<3 menit) dengan peringkat tinggi dalam hasil pencarian.

FAKTA: Video yang lebih panjang memiliki performa terbaik dalam penelusuran YouTube. Rata-rata video di halaman pertama hasil pencarian YouTube berdurasi 14 menit 50 detik.

Seberapa Sering Video Dibagikan Sangat Terikat dengan Peringkat Tinggi

Google secara konsisten menyangkal fakta bahwa sinyal sosial berperan dalam algoritme mereka.

Namun, algoritma YouTube bekerja secara independen dari Google. Jadi ada kemungkinan YouTube menggunakan jumlah dibagikannya video ke jejaring media sosial seperti Facebook, Twitter dan LinkedIn sebagai faktor peringkat.

Faktanya, kami menemukan bahwa berbagi memiliki korelasi kuat dengan peringkat yang lebih tinggi di YouTube:

Penting untuk dicatat bahwa kami menggunakan laporan berbagi publik YouTube untuk analisis ini.

Mengapa ini penting?

Salah satu masalah utama menggunakan total share ke media sosial sebagai sinyal peringkat adalah bahwa mereka mudah dipermainkan. Siapapun dapat memberikan seseorang beberapa dolar sebagai imbalan untuk berbagi sepotong konten 100 kali di Facebook.

Ini tidak terjadi di YouTube.

Tidak seperti berbagi konten menggunakan ikon berbagi sosial laman web, YouTube mengetahui pengguna mana yang membagikan konten video…dan di mana mereka berbagi.

Pelacakan ini membuat sinyal ini jauh lebih sulit untuk dimainkan.

Kombinasikan itu dengan fakta bahwa YouTube mendorong kreator untuk membuat konten yang sangat mudah dibagikan (dan bahwa YouTube melaporkan berbagi di YouTube Analytics), dan Anda memiliki kemungkinan kuat bahwa hubungan antara pembagian dan peringkat lebih dari sekadar korelasi kebetulan.

FAKTA: Video yang sering dibagikan mengungguli video dengan lebih sedikit dibagikan.

Jumlah Views Video Berkorelasi Secara Signifikan Dengan Peringkat

Views dari video dulunya merupakan faktor peringkat #1 YouTube.

Logikanya mungkin begini, banyak penayangan=video populer=video berkualitas.

Namun, YouTube menemukan bahwa penayangan atau views sering kali menjadi indikator kualitas video yang buruk.

Jadi, mereka mengubah algoritme untuk menekankan faktor-faktor seperti retensi dan keterlibatan pemirsa :

Namun, kami menemukan bahwa jumlah views total video terus memiliki korelasi yang signifikan dengan peringkat.

Tampaknya Anda masih membutuhkan banyak penayangan untuk mendapatkan peringkat di YouTube. (Faktanya, seorang insinyur YouTube menyatakan bahwa, meskipun views tidak sepenting dulu, YouTube masih menggunakannya).

Itu karena, tanpa views, video Anda tidak dapat menghasilkan sinyal lain yang digunakan YouTube untuk mengevaluasi kualitas video Anda (seperti total waktu tonton dan komentar).

Tetapi pada titik tertentu, views memiliki hasil yang semakin berkurang.

Itulah mengapa Anda sering melihat video berkualitas tinggi berada di peringkat di atas video berkualitas rendah (bahkan ketika video berkualitas rendah memiliki lebih banyak views).

FAKTA: Jumlah views video secara signifikan berkorelasi dengan peringkat YouTube yang lebih tinggi.

Jumlah Subscribers Cukup Berkorelasi Dengan Rangking

Kami menemukan korelasi moderat antara total subscribers dan peringkat channel:

Ini adalah kabar baik jika Anda menjalankan channel kecil atau baru.

Tidak seperti Google, yang tampaknya memiliki preferensi untuk merek besar, YouTube lebih cenderung memberi peringkat konten dari “si kecil”.

Misalnya, untuk kata kunci populer ini, video dari dua channel kecil mengungguli video dari channel YouTube yang memiliki lebih dari 2 juta subscribers:

Jenis hasil ini tidak biasa di YouTube.

(Tentu saja, channel dengan jutaan subscribers memiliki keunggulan. Tetapi data kami menunjukkan bahwa keuntungan ini tidak sepenting yang Anda kira).

FAKTA: Channel dengan banyak subscribers memiliki keuntungan di YouTube. Namun, video dari channel yang lebih kecil subscribersnya secara konsisten mengungguli video dari channel populer.

Video Dengan Banyak Likes Mengungguli Video Dengan Lebih Sedikit Likes

Bukan rahasia lagi bahwa YouTube lebih menyukai video yang melibatkan penontonnya .

Dan video “yang disukai” berfungsi sebagai sinyal keterlibatan yang kuat. Lagi pula, suka adalah cara crowdsourced untuk mengevaluasi bagaimana perasaan komunitas YouTube tentang video Anda.

Itulah teorinya. Tapi apa kata data?

Studi kami mengungkapkan korelasi yang signifikan antara suka dan peringkat video:

Ini menunjukkan bahwa YouTube dapat menggunakan suka sebagai sinyal peringkat.

Namun, seperti yang Anda ketahui, korelasi tidak selalu berarti sebab-akibat.

Video dengan banyak suka juga cenderung berkualitas tinggi. Dan video berkualitas tinggi menghasilkan sinyal peringkat lainnya (seperti retensi pemirsa ) yang dihargai oleh YouTube.

FAKTA: YouTube dapat menggunakan suka sebagai faktor peringkat langsung. Atau bisa juga video yang sangat disukai menghasilkan sinyal lain yang benar-benar diperhatikan oleh YouTube.

Video Yang Menghasilkan Subscriber Baru, Berperingkat Lebih Tinggi Dari Video Yang Tidak Menghasilkan Subscriber

Jika seseorang benar-benar menikmati video di YouTube, apa yang akan mereka lakukan? Tentu mereka akan men-subscribe channel tersebut agar mereka dapat melihat video-video channel tersebut di masa mendatang.

Dengan kata lain, video yang mendorong banyak subscribers baru adalah tanda kualitas yang pasti.

Tidak hanya itu, tetapi mendapatkan subscribers baru adalah metrik yang sangat sulit untuk dimainkan dalam skala besar.

Tentu, Anda bisa membuat beberapa orang (atau bot) mensubscribe channel Anda setelah menonton video. Tapi itu jauh lebih sulit daripada menghasilkan ribuan tampilan atau suka palsu.

Mengetahui hal itu, kemungkinan besar YouTube menggunakan “subscriptions driven” sebagai faktor peringkat.

Data kami memang menunjukkan korelasi yang signifikan antara “subscriptions driven” dan peringkat video yang lebih tinggi.

Seperti yang mereka lakukan dengan berbagi video, YouTube menampilkan jumlah subscriptions driven di bawah setiap video:

(Kreator dapat memilih untuk tidak menampilkan informasi ini secara publik).

Seperti kebanyakan metrik, Anda dapat meningkatkan jumlah subscribers yang dihasilkan video Anda dengan membuat konten video kelas dunia.

Namun, Anda juga dapat meminta pemirsa untuk mensubscribe:

Saya telah menemukan bahwa CTA (ajakan bertindak) yang jelas untuk berlangganan secara signifikan meningkatkan “subscriptions driven” saya di setiap video.

FAKTA: “Subscriptions driven” memiliki korelasi yang cukup kuat dengan peringkat YouTube yang lebih tinggi.

Tag yang Kaya Kata Kunci Memiliki Korelasi Lemah Dengan Peringkat YouTube

Pada hari-hari awal video online, platform seperti YouTube mengandalkan metadata untuk memahami topik video Anda.

Misalnya, YouTube akan menganalisa judul, deskripsi, tag video Anda…bahkan nama file video Anda. Pada dasarnya, semakin banyak teks yang dapat Anda lampirkan ke video Anda, semakin baik.

Hari ini, YouTube dapat “mendengarkan” setiap kata dari video Anda (tanpa perlu Anda mengunggah transkripsi):

Mengetahui hal itu, apakah YouTube masih menggunakan metadata tag video?

Kami menemukan korelasi yang lemah antara tag video kaya kata kunci dan peringkat:

Meskipun tag tampaknya tidak sepenting dulu, data kami menunjukkan bahwa tag masih membuat penyok kecil. Jadi masuk akal untuk menggunakannya.

(Juga, YouTube menyarankan Anda menggunakan tag deskriptif . Ini menunjukkan bahwa mereka masih menggunakan tag untuk memahami konten dan konteks video Anda).

FAKTA: Menyertakan kata kunci target Anda sebagai tag dapat membantu peringkat. Namun dampak keseluruhan dari tag tampaknya kecil.

Judul yang Dioptimasi-Kata Kunci Sedikit Berkorelasi Dengan Peringkat

Biasanya, judul video Anda adalah bagian dari metadata yang sangat ditekankan oleh YouTube.

Namun, kami menemukan bahwa memasukkan kata kunci yang tepat dalam judul video Anda hanya memiliki sedikit potensi dampak pada peringkat:

Temuan ini dapat berarti beberapa hal:

Bisa jadi YouTube telah mengurangi pentingnya judul video. Namun, ini tampaknya tidak mungkin karena YouTube telah menyatakan bahwa: “Judul berisi informasi berharga untuk membantu pemirsa menemukan video Anda di hasil pencarian.”

Apa yang lebih mungkin adalah bahwa YouTube telah mengembangkan pemahaman yang lebih dalam tentang arti judul (di luar pencocokan kata kunci sederhana).

Dengan kata lain, mereka mungkin menggunakan versi pencarian semantik Google yang kurang canggih . Jika demikian, YouTube tidak perlu melihat kata kunci tertentu di judul Anda untuk memberi peringkat pada kueri itu. Sinonim akan melakukan pekerjaan itu.

Faktanya, adalah umum untuk melihat peringkat video yang baik di YouTube untuk kata kunci populer…bahkan ketika mereka tidak mengandung istilah yang tepat dalam judulnya.

FAKTA: Menggunakan kata kunci target Anda dalam judul Anda dapat membantu Anda menentukan peringkat untuk istilah itu. Namun, hubungan antara judul video yang kaya kata kunci dan peringkat sangat lemah.

Tidak Ada Korelasi Antara Deskripsi dan Peringkat yang Dioptimalkan Kata Kunci Untuk Istilah Itu

Apakah memasukkan kata kunci dalam deskripsi video Anda membantu Anda menentukan peringkat untuk istilah itu?

Menurut data kami, deskripsi yang dioptimalkan kata kunci tidak berdampak pada peringkat:

Temuan ini bertentangan dengan “praktik terbaik” umum pengoptimalan video: deskripsi kaya kata kunci.

Ada beberapa kemungkinan penjelasan untuk temuan ini:

Pertama, seperti halnya judul, YouTube mungkin tidak memerlukan kata kunci yang tepat dalam deskripsi Anda untuk memahami isi video Anda. Misalnya, kata kunci target Anda adalah: “cara menanam tomat”. Menggunakan istilah dalam deskripsi Anda seperti “menumbuhkan tomat” dan “cara terbaik untuk menanam tomat” dapat bekerja dengan baik.

Kedua, ada kemungkinan bahwa YouTube menggunakan “kata kunci yang muncul dalam deskripsi video” sebagai sinyal peringkat, tetapi sangat kecil sehingga kami tidak dapat mengukurnya. Faktanya, kami menemukan beberapa video tanpa deskripsi sama sekali dengan peringkat tinggi di halaman pertama. Ini menyiratkan bahwa deskripsi video Anda tidak sepenting sinyal yang dibuat pengguna (termasuk views dan “subscriptions driven“).

Ketiga, bisa jadi YouTube sekarang mengabaikan deskripsi video sebagai faktor peringkat. Ini tidak mungkin karena YouTube menyatakan bahwa: “Deskripsi yang ditulis dengan baik dengan kata kunci yang tepat dapat meningkatkan penayangan dan waktu tonton karena membantu video Anda muncul di hasil pencarian.”.

Terlepas dari temuan ini, saya tetap menyarankan untuk menulis deskripsi yang kaya kata kunci.

Mengapa?

Deskripsi yang dioptimalkan membantu Anda muncul di bilah sisi video yang disarankan, yang merupakan sumber views yang signifikan untuk sebagian besar channel.

FAKTA: Tidak ada korelasi antara deskripsi dan peringkat yang dioptimalkan kata kunci untuk istilah tersebut. Namun, saya tetap menyarankan untuk menulis deskripsi kaya kata kunci karena dapat membantu peringkat video Anda untuk istilah terkait (dan muncul sebagai “video yang disarankan”).

Video HD Mendominasi Halaman Pertama Hasil Pencarian YouTube

Apakah video definisi tinggi atau definisi standar memiliki performa terbaik dalam penelusuran YouTube?

Kami menemukan bahwa video HD lebih sering muncul secara signifikan daripada video SD di halaman pertama YouTube:

Data ini dapat ditafsirkan dalam dua cara:

Pertama, bisa jadi YouTuber yang membuat konten video terbaik juga cenderung merekam dalam format HD. Oleh karena itu, ini adalah contoh korelasi yang hanya menceritakan sebagian dari cerita.

Kedua, ada kemungkinan bahwa YouTube memiliki preferensi bawaan untuk konten video HD.

Sulit untuk menentukan dampak penuh dari HD vs SD dari data korelasi kami saja.

Terlepas dari itu, sebagian besar video yang berperingkat baik di YouTube berada dalam HD. Faktanya, 68,2% dari semua video di halaman pertama YouTube adalah dalam format HD.

FAKTA: Video HD secara signifikan lebih umum daripada video SD di halaman pertama hasil pencarian YouTube.

0 Shares:
Leave a Reply

Your email address will not be published.

You May Also Like